Menengok Anak-Anak ber-Ramadhan di Lembaga Pemasyarakatan

0
1649

ThisisGender.Com – Beberapa waktu lalu, reporter thisisgender.com Ummi Suci Adam mengamati kehidupan keagamaan anak-anak di Lapas khusus anak-anak di Tangerang. Di bulan maghfirah ini, mereka mengharapkan ampunan dan keringanan hukuman. Tak heran, geliat membaca al-Qur’an, membaca buku-buku agama, shalat dan ibadah lainnya meningkat di bulan suci ini. Ramadlan tahun ini menjadi harapan besar untuk menapak masa depan mereka yang lebih baik. Bagaimanapun mereka aset bangsa yang harus kita edukasi. Berikut laporannya.

***************

Pernahkah kita membayangkan menghabiskan waktu Ramadhan jauh dari orang-orang yang kita cintai? Jauh dari orang-orang yang kita kenal? Suasana yang sama sekali tidak pernah ada dalam pikiran kita?

Hal itulah yang saat ini dirasakan oleh anak-anak remaja yang baru saja masuk lembaga pemasyarakatan (lapas) anak lelaki Tangerang. Dan sampai saat ini, mata mereka belum bisa terpejam dengan sempurna. Suara adzan yang berkumandang dari masjid dibelakang lapas, membuat rasa rindu rumah semakin menghentak dada.

Beberapa anak menangis saat menceritakan penyesalan dan rasa rindu pada rumah, orangtua, kakak dan adik. Kesedihan yang mendalam itu, menghapus semua kegarangan yang tampak pada diri mereka. Kasus-kasus menyeramkan yang menyebabkan mereka di penjara pun, seakan sirna.

Anak-anak tahanan baru ini datang dengan berbagai macam kasus. Tertinggi adalah narkoba, perkelahian yang menyebabkan korbannya meninggal, dan perkosaan. Hukuman mereka pun tidaklah ringan, terlama adalah enam tahun, dan yang agak ringan adalah satu tahunan.

Dibalik kesalahan yang mereka lakukan, mereka juga adalah remaja biasa. Yang masih butuh kasih sayang dan perhatian orangtua. Kesalahan yang mereka lakukan, memang patut mendapatkan hukuman yang setimpal. Penebusan atas kesalahan yang mereka lakukan itulah yang membuat mereka mencoba menerima kenyataan ini, walau sangat berat.

Ramadhan bulan seribu bulan, bulan pengampunan. Itulah yang diharapkan oleh anak-anak lapas. Mereka ingin beribadah maksimal. Baik anak-anak lapas yang baru maupun yang lama. Mereka memang menyesal, sangat menyesal. Bulan Ramadhan ini, mereka ingin bertaubat sebenar-benarnya. Berharap agar Allah mengampuni dosa-dosa yang telah mereka lakukan.

Taubatan nasuha. Itulah keinginan mereka. Dan itu betul-betul ingin mereka lakukan. Seorang anak lapas berkata, ia ingin tahun ini bisa mengkhatamkan Al-Quran sebanyak dua kali. Karena tahun lalu ia telah khatam satu kali, maka ia bertekad, tahun ini harus dua kali. Subhanallah…. begitu kuat tekadnya untuk bertaubat… semoga Allah memudahkan.

Memanfaatkan Ramadhan sebagai bulan ampunan pun, dilakukan oleh anak-anak lapas lainnya. Beberapa anak menyendiri dalam satu sel tahanan. Setelah subuh, mereka akan

tadarusan (begitu mereka menyebutnya). Target untuk khatam pun, lebih dari dua kali. Dan ini mereka lakukan tanpa paksaan. Mereka lakukan itu dengan ikhlas dan hanya mengharap ridho Allah.

Tahanan lainnya, walaupun tetap menghabiskan Ramadhan dengan agenda seperti biasa, namun mereka tetap ingin memenuhi bulan Ramadhan dengan ibadah. Ini tampak dari pertanyaan-pertanyaan mereka seputar puasa. Mereka ingin penegasan tentang batalnya puasa, mereka ingin mengurangi kebiasaan-kebiasaan yang membuang waktu , bahkan ada yang meminta dibawakan buku-buku tentang Ramadhan.

Tekad mereka hanya satu. Menjadikan Ramadhan ini yang terbaik. Walau dengan suasana yang sangat jauh berbeda.

“ada disini seperti mimpi. Setiap mata terpejam, ingin rasanya saya terbangun di dalam kamar di rumah. Tapi ini adalah kenyataan yang memang harus saya jalani, harus saya lalui. Saya menyesal. Sungguh menyesal. Saya tidak ingin kembali lagi kesini.”

Ramadhan bagi anak-anak lapas, betul-betul dianggap sebagai bulan penuh ampunan. Mereka berlomba-lomba meraih pahala, berlomba-lomba untuk berbuat kebaikan.

Kesungguhan mereka sungguh membuat diri terasa kerdil. Begitu kuatnya tekad dan kesungguhan mereka. Dengan segala keterbatasan yang ada. Dengan hati yang selalu menangis, mereka lakukan itu untuk satu hal. Menjadikan ini Ramadhan terbaik.

Semoga kesungguhan mereka dalam menjalani puasa dan tekad mendalami Al-quran dapat menjadi penolong bagi mereka di akhirat kelak. Seperti yang Rasulullah saw katakan “puasa dan Alquran itu akan memberikan syafa’at kepada hamba dihari kiamat….” HR Ahmad & Tabrani.

Lapas adalah perjalanan menata hati. Dari rasa sombong, iri dan dengki. Mereka mungkin tidak menyadari, bahwa merekalah yang memberi pelajaran begitu besar pada orang-orang yang berkunjung. Bukan sebaliknya….

Rep: Ummi Suci

Red: Hasib

Komentari Artikel Ini

Tinggalkan pesan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.